Cacat Database Cosmos Kritis Mempengaruhi Ribuan Pelanggan Microsoft Azure

  • Whatsapp
Cacat Database Cosmos Kritis Mempengaruhi Ribuan Pelanggan Microsoft Azure

Perusahaan keamanan infrastruktur cloud Wiz pada hari Kamis mengungkapkan rincian kerentanan database Azure Cosmos yang sekarang telah diperbaiki yang dapat berpotensi dieksploitasi untuk memberikan akses admin penuh kepada pengguna Azure ke instans database pelanggan lain tanpa otorisasi apa pun.

Cacat, yang memberikan hak membaca, menulis, dan menghapus, telah dijuluki “KekacauanDB,” dengan peneliti Wiz mencatat bahwa “kerentanan memiliki eksploitasi sepele yang tidak memerlukan akses sebelumnya ke lingkungan target, dan berdampak pada ribuan organisasi, termasuk banyak perusahaan Fortune 500.”

Bacaan Lainnya

Tim Stack Overflow

Cosmos DB adalah milik Microsoft Basis data NoSQL yang diiklankan sebagai “layanan yang terkelola sepenuhnya” yang “melepaskan administrasi database dari tangan Anda dengan manajemen, pembaruan, dan penambalan otomatis.”

Tim Peneliti Wiz melaporkan masalah ini ke Microsoft pada 12 Agustus, setelah itu pembuat Windows mengambil langkah-langkah untuk mengurangi masalah dalam waktu 48 jam setelah pengungkapan yang bertanggung jawab, selain memberikan hadiah $ 40.000 kepada para penemu pada 17 Agustus.

“Kami tidak memiliki indikasi bahwa entitas eksternal di luar peneliti memiliki akses ke kunci baca-tulis utama yang terkait dengan akun Azure Cosmos DB Anda,” kata Microsoft dalam sebuah pernyataan. “Selain itu, kami tidak mengetahui adanya akses data karena kerentanan ini. Akun Azure Cosmos DB dengan vNET atau firewall yang diaktifkan dilindungi oleh mekanisme keamanan tambahan yang mencegah risiko akses yang tidak sah.”

Eksploitasi yang diidentifikasi oleh Wiz menyangkut rantai kerentanan dalam fitur Notebook Jupyter dari Cosmos DB, memungkinkan musuh untuk mendapatkan kredensial yang sesuai dengan akun target Cosmos DB, termasuk Kunci utama, yang menyediakan akses ke sumber daya administratif untuk akun database.

Manajemen Kata Sandi Perusahaan

“Dengan menggunakan kredensial ini, dimungkinkan untuk melihat, memodifikasi, dan menghapus data di akun DB Cosmos target melalui beberapa saluran,” kata para peneliti. Akibatnya, aset Cosmos DB apa pun yang mengaktifkan fitur Notebook Jupyter berpotensi terpengaruh.

Meskipun Microsoft memberi tahu lebih dari 30% pelanggan Cosmos DB tentang potensi pelanggaran keamanan, Wiz memperkirakan jumlah sebenarnya akan jauh lebih tinggi, mengingat kerentanan telah dapat dieksploitasi selama berbulan-bulan.

“Setiap pelanggan Cosmos DB harus berasumsi bahwa mereka telah terpapar,” catat peneliti Wiz, menambahkan, “kami juga merekomendasikan untuk meninjau semua aktivitas sebelumnya di akun Cosmos DB Anda.” Selain itu, Microsoft juga mendesak pelanggannya untuk membuat ulang Kunci Utama Cosmos DB mereka untuk mengurangi risiko apa pun yang timbul dari cacat tersebut.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *