Facebook Menuntut 4 Orang Vietnam karena Meretas Akun dan Penipuan Iklan senilai $36 Juta

  • Whatsapp
Facebook Menuntut 4 Orang Vietnam karena Meretas Akun dan Penipuan Iklan senilai $36 Juta

Facebook pada hari Selasa mengungkapkan telah mengajukan dua tindakan hukum terpisah terhadap pelaku yang menyalahgunakan platform iklannya untuk menjalankan iklan menipu yang melanggar hak perusahaan. Syarat dan Kebijakan Periklanan.

“Dalam kasus pertama, para terdakwa adalah perusahaan pemasaran California dan agennya yang bertanggung jawab atas a umpan-dan-beralih skema periklanan di Facebook,” Direktur Penegakan dan Litigasi Platform raksasa media sosial, Jessica Romero, berkata.

Bacaan Lainnya

Tim Stack Overflow

“Dalam kasus kedua, para terdakwa adalah sekelompok individu yang berlokasi di Vietnam yang membuat pengguna mengkompromikan akun Facebook mereka sendiri dan menjalankan jutaan dolar dari iklan yang tidak sah.”

Sebagai bagian dari aktivitas penipuan, perusahaan pemasaran, N&J USA Incorporated, mempromosikan penjualan barang dagangan seperti pakaian, jam tangan, dan mainan melalui iklan menyesatkan yang, ketika diklik, mengarahkan pengguna ke situs web e-niaga lain untuk menyelesaikan pembelian, hanya untuk tidak menerima apa pun atau menerima kiriman barang yang “berbeda atau dengan kualitas lebih rendah dari yang diiklankan”.

Perusahaan, bersama dengan Mohit Melwani dan Vishaal Melwani, juga secara aktif memblokir keluhan dan ulasan negatif yang dibagikan oleh pengguna yang menyukai skema tersebut, kata Facebook, menambahkan bahwa pihaknya mengambil langkah-langkah untuk menonaktifkan akun dan Halaman terdakwa.

Secara terpisah, empat warga negara Vietnam — Thêm Hữu Nguyễn, Lê Khang, Nguyễn Quốc Bảo, dan Pham Hữu Dung — telah dituduh mengeksploitasi teknik yang disebut pencurian cookie untuk mengambil alih akun karyawan agen periklanan dan pemasaran, menggunakannya untuk menjalankan iklan yang tidak sah. senilai $36 juta.

Mencegah Serangan Ransomware

Untuk mencapai hal ini, individu mengembangkan aplikasi Android berbahaya yang disebut “Ad Manager untuk Facebook” yang mendorong para korban untuk membagikan kredensial login Facebook mereka, sehingga memungkinkan terdakwa untuk mengakses akun mereka dan menjalankan iklan, termasuk beberapa yang mempromosikan penipuan online.

Aplikasi tersebut telah dihapus dari Google Play Store, dengan Facebook juga mengembalikan uang para korban yang terkena dampak. “Menciptakan konsekuensi dunia nyata bagi mereka yang menipu pengguna dan terlibat dalam skema penyelubungan adalah penting dalam menjaga integritas platform kami,” kata Romero.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *