Penyerang Ransomware Pipeline AS Menjadi Gelap Setelah Server dan Bitcoin Disita

  • Whatsapp
Ransomware

Sama seperti Pipa Kolonial pulih semua sistemnya ke status operasional setelah insiden ransomware yang melumpuhkan seminggu yang lalu, DarkSide, sindikat kejahatan dunia maya di balik serangan itu, mengklaim kehilangan kendali atas infrastrukturnya, mengutip penyitaan penegakan hukum.

Semua situs web gelap yang dioperasikan oleh geng, termasuk blog DarkSide Leaks, situs pengumpulan tebusan, dan server jaringan pengiriman konten data (CDN), telah menjadi gelap dan tetap tidak dapat diakses pada saat penulisan. Selain itu, dana dari dompet cryptocurrency mereka diduga dieksfiltrasi ke akun yang tidak dikenal, menurut catatan yang diteruskan oleh operator DarkSide ke afiliasinya.

Bacaan Lainnya

“Saat ini, server ini tidak dapat diakses melalui SSH, dan panel hosting telah diblokir,” pengumuman diperoleh Intel 471 membaca.

auditor kata sandi

Perkembangan terjadi ketika DarkSide menutup program afiliasi Ransomware-as-a-Service (RaaS) untuk selamanya “karena tekanan dari AS”, dengan kelompok tersebut menyatakan bahwa mereka akan mengeluarkan dekripsi untuk semua afiliasi mereka untuk perusahaan yang diserang. , bersama dengan janji untuk mengkompensasi semua kewajiban keuangan yang belum dibayar pada tanggal 23 Mei.

Sementara pencopotan menandai kejutan kejutan dalam kisah Colonial Pipeline, perlu dicatat bahwa tidak ada bukti untuk secara terbuka menguatkan klaim ini, meningkatkan kekhawatiran bahwa ini mungkin scam keluar, taktik licik yang telah menjangkiti jaringan gelap ilegal pasar dalam beberapa tahun terakhir, atau bahwa geng tersebut memberi kesan bahwa mereka mundur dari sorotan hanya untuk mengubah citra dan diam-diam melanjutkan operasinya dalam format lain tanpa menarik perhatian yang tidak diinginkan.

Menurut perusahaan analitik blockchain Elliptic, dompet bitcoin yang digunakan oleh pemeras DarkSide menerima pembayaran 75 BTC ($4,4 juta) yang dilakukan oleh Colonial Pipeline pada 8 Mei, setelah itu dompet tersebut dikosongkan sebesar $5 juta dalam bentuk bitcoin pada 13 Mei. , yang telah aktif sejak 4 Maret, telah menerima total 57 pembayaran senilai $17,5 juta dari 21 dompet berbeda. Sisi Gelap adalah diperkirakan telah menghasilkan setidaknya $60 juta sejak muncul di lanskap ancaman pada Agustus 2020.

“Ada spekulasi bahwa bitcoin disita oleh pemerintah AS – jika itu masalahnya, mereka tidak benar-benar menyita sebagian besar pembayaran tebusan Colonial Pipeline – sebagian besar dikeluarkan dari dompet pada 9 Mei,” Elliptic salah satu pendiri Tom Robinson berkata.

Dengan menelusuri arus keluar cryptocurrency masa lalu dari dompet, Elliptic mengatakan 18% dari bitcoin dikirim ke sekelompok kecil bursa, dengan tambahan 4% dikirim ke Hydra, bazaar darknet terbesar di dunia yang melayani pelanggan di Rusia dan Eropa Timur. Ular naga menyumbang lebih dari 75% dari pendapatan pasar darknet di seluruh dunia pada tahun 2020, memposisikannya sebagai pemain utama dalam lanskap kejahatan kripto, per Analisis berantai.

Kemunduran operasional DarkSide dan pengawasan ketat yang mengikuti serangan Colonial Pipeline juga telah menggerakkan gelombang larangan RaaS pada forum kejahatan dunia maya terlarang seperti XSS, Exploit, dan RaidForums, yang menimbulkan gangguan besar jangka pendek terhadap ekonomi ransomware. REvil, dari kelompok ransomware yang produktif, sejak itu memperkenalkan pembatasan baru yang melarang penggunaan perangkat lunaknya terhadap perawatan kesehatan, pendidikan, dan entitas pemerintah milik negara mana pun.

Dilihat dalam konteks ini, tindakan XSS, Exploit, dan REvil dapat diartikan sebagai “efek riak” dari serangkaian insiden ransomware tingkat tinggi dalam seminggu terakhir, termasuk yang dilakukan Babuk di Departemen Kepolisian Metropolitan, yang semakin banyak mendaratkan kelompok kejahatan dunia maya di garis bidik penegakan hukum.

“Tak perlu dikatakan, bagaimanapun, itu semua tapi pasti bahwa ransomware akan tetap menjadi ancaman terus-menerus di masa mendatang mengingat popularitas dan popularitas mereka di antara komunitas penjahat dunia maya,” Flashpoint berkata. “Jika ada, serangan ransomware kemungkinan akan terus tumbuh dalam skala dan frekuensi. Setelah penutupan DarkSide, lanskap ransomware didominasi oleh empat kelompok utama: REvil, LockBit, Avaddon, dan Conti.”

Mengingat penolakan XSS dan Exploit untuk menjadi tuan rumah operasi RaaS di platform mereka, ransomware kolektif diharapkan untuk menjadi pribadi dan mengiklankan perekrutan untuk afiliasi baru melalui situs kebocoran mereka sendiri.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *