Polisi Inggris Menangkap 142 dalam Penumpasan Global pada Layanan Spoofing Telepon ‘iSpoof’

  • Whatsapp

News.nextcloud.asia –

Layanan Spoofing Telepon

Upaya penegakan hukum yang terkoordinasi telah membongkar layanan spoofing nomor telepon online yang disebut iSpoof dan menangkap 142 orang yang terkait dengan operasi tersebut.

Situs web, ispoof[.]saya dan ispof[.]cc, mengizinkan para penjahat untuk “menyamar sebagai perusahaan atau kontak tepercaya untuk mengakses informasi sensitif dari korban,” Europol dikatakan dalam pernyataan pers.

Kerugian di seluruh dunia melebihi €115 juta ($119,8 juta), dengan lebih dari 200.000 calon korban diyakini telah menjadi sasaran langsung melalui iSpoof di Inggris saja, Polisi Metropolitan dicatat.

Di antara 142 orang yang ditangkap adalah administrator situs web tersebut, yang ditangkap di Inggris pada 6 November 2022. Situs web dan servernya kemudian disita dan dijadikan offline dua hari kemudian oleh agen Ukraina dan AS.

Per Korps Polisi Nasional, penipuan helpdesk diizinkan pelanggan terdaftar di portal online untuk menutupi nomor telepon mereka dan melakukan panggilan yang menyamar sebagai bank, perusahaan ritel, dan entitas pemerintah. Layanan ini diselenggarakan di server di kota Almere, Belanda.

Tujuan utama di balik skema rekayasa sosial adalah mengelabui korban agar mengungkapkan informasi pribadi atau keuangan yang sensitif, atau sebagai alternatif mentransfer sejumlah besar uang untuk keuntungan finansial.

Politie menyatakan bahwa dengan melakukan tap pada server situs web, ia dapat mengumpulkan informasi berharga tentang cara kerja layanan tersebut. Lebih lanjut menyebabkan penangkapan dua tersangka laki-laki, berusia 19 dan 22 tahun, di Almere.

Situs web iSpoof, kata Met, dibuat pada Desember 2020 dan diperkirakan memiliki 59.000 pengguna, menambahkannya memulai penyelidikan atas aktivitas kriminal pada Juni 2021 di bawah moniker Operation Elaborate.

Otoritas peradilan dan penegakan hukum dari Australia, Kanada, Prancis, Jerman, Irlandia, Lituania, Belanda, Ukraina, Inggris Raya, dan AS berpartisipasi dalam pencopotan tersebut.

“Dengan mengambil alat dan sistem yang memungkinkan penipu untuk menipu orang yang tidak bersalah dalam skala besar, operasi ini menunjukkan bagaimana kami bertekad untuk menargetkan individu korup yang berniat mengeksploitasi orang yang rentan,” kata Komisaris Polisi Metropolitan London Sir Mark Rowley.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *