TikTok Diam-diam Memperbarui Kebijakan Privasinya untuk Mengumpulkan Data Biometrik Pengguna

  • Whatsapp
Kebijakan Privasi TikTok

Layanan berbagi video pendek populer TikTok diam-diam merevisi kebijakan privasinya di AS, memungkinkannya mengumpulkan informasi biometrik secara otomatis seperti sidik wajah dan cetakan suara dari konten yang diposting penggunanya di platform.

Perubahan kebijakan, pertama kali ditemukan oleh TechCrunch, mulai berlaku pada 2 Juni. Pengguna TikTok yang tinggal di Wilayah Ekonomi Eropa (EEA), Inggris Raya, Swiss, dan geografi lainnya (tidak termasuk India) tempat layanan beroperasi dibebaskan dari perubahan.

Bacaan Lainnya

auditor kata sandi

“Kami dapat mengumpulkan pengidentifikasi biometrik dan informasi biometrik seperti yang didefinisikan dalam undang-undang AS, seperti sidik wajah dan cetakan suara, dari Konten Pengguna Anda. Jika diwajibkan oleh hukum, kami akan meminta izin yang diperlukan dari Anda sebelum pengumpulan semacam itu,” milik ByteDance. perusahaan berkata di bagian yang baru diperkenalkan yang disebut “Informasi Gambar dan Audio”.

Selain itu, kebijakan privasi perusahaan juga mencatat bahwa ia dapat mengumpulkan informasi tentang “sifat audio, dan teks dari kata-kata yang diucapkan dalam Konten Pengguna Anda” untuk “mengaktifkan efek video khusus, untuk moderasi konten, untuk klasifikasi demografis, untuk konten dan rekomendasi iklan, dan untuk operasi non-identifikasi pribadi lainnya.”

Kebijakan Privasi TikTok

Selain tidak secara jelas mendefinisikan sifat pasti dari biometrik yang dikumpulkan atau menawarkan alasan yang meyakinkan mengapa pengumpulan data ini diperlukan, bahasa yang samar-samar dapat memungkinkan TikTok untuk mengumpulkan data sensitif seperti itu tanpa persetujuan eksplisit dari pengguna.

Mengingat bahwa hanya segelintir negara bagian di AS – California, Illinois, New York, Texas, dan Washington – memiliki undang-undang yang membatasi perusahaan untuk mengumpulkan data semacam itu, langkah tersebut dapat berarti bahwa TikTok tidak perlu meminta izin dari penggunanya di negara lain. negara, seperti yang dicatat oleh TechCrunch. Dengan kata lain, pengguna menyetujui agar data biometrik mereka dikumpulkan hanya dengan menyetujui persyaratan layanannya.

Revisi kebijakan privasinya datang beberapa bulan setelahnya TikTok setuju untuk membayar $92 juta untuk menyelesaikan gugatan class action yang menuduh aplikasi tersebut melanggar Undang-Undang Privasi Informasi Biometrik (BIPA) Illinois dengan secara sembunyi-sembunyi mengambil data biometrik dan pribadi dari pengguna di AS untuk menargetkan iklan tanpa memenuhi persyaratan persetujuan berdasarkan undang-undang negara bagian.

Sebagai bagian dari penyelesaian, TikTok mematuhi untuk menghindari pengumpulan atau penyimpanan informasi biometrik, pengidentifikasi biometrik, geolokasi, atau data GPS kecuali diungkapkan secara tegas dalam kebijakan privasinya. Dilihat dari sudut pandang ini, ada kemungkinan bahwa perubahan tersebut merupakan hasil dari kesepakatan gugatan.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *